RSS
Welcome to my blog, hope you enjoy reading :)

Rabu, 10 November 2010

I Go Right, Comedies Go Wrong

Long time no review. Oke, ignore the corny title, concentrate on the cheesy review (Yes. You are trapped in a campy blog). Here's the review, bitch! *now, he's trying to be witty by using the word bitch. Ah...this amateur blogger*


1. Red Cobex

Dengan talent-talent yang merupakan natural comedians, Upi Guava sang sutradara sebenarnya seperti koki yang mendapat bahan masakan berkualitas tinggi. Yang penting sekarang, dengan bahan masakan berkualitas tinggi itu, could she make a delicious cuisine?

Err..film ini buat GUWEH..dan temen-temen GUWEH...kayak nanggung. Dibilang komedi, nggak terlalu lucu. Dibilang film romantis (karena lebih dari setengah film ini bercerita tentang kisah cinta) juga nggak mengharu biru. Sayang, padahal dengan natural comedians seperti Tika Panggabean, Indy Barends, dan Sarah Sechan, seharusnya film ini bisa jadi komedi total (tentu dengan syarat naskahnya yang lucu juga). Tapi sang sutradara malah memasukkan kisah cinta tak penting, awkward, dan unbelievable (maksudnya nggak bisa dipercaya, nggak masuk akal, penulis malas menggoogle padanan kata bahasa inggrisnya) ke dalamnya sehingga film ini jadi nanggung kemana-mana.

Jadi balik lagi ke pertanyaan tadi, "could she make a delicious cuisine?". Jawaban gw, "no". Tapi mungkin ada dua sebab kenapa begini:

1. Emang Kokinya nggak bisa masak bahan makanan mahal (Gosh, please forgive me). Jadi seperti mpok nori yang diberi keju, wine, foei grass, tiram, caviar, tetep hasil masakannya: "semur jengkol dengan hiasan keju, wine, foei grass, tiram, caviar di luar piring" (suara doraemon).

atau

2. Waktu memasaknya kurang. Jadi dengan bahan masakan yang mahal, waktu yang dikasih cuma secepat ketahanan bercinta....sebentar.. *googling ketahanan bercinta hewan* *ga nemu yang lebih sebentar dari penulis* *tarik nafas hembus nafas* *menulis dengan berat* secepat ketahanan bercinta...penulis, maka hasil masakannya: (sekarang giliran pembaca. Coba baca masakan berikut dengan suara Doraemon) "Keju dengan caviar, tiram, foei grass, dan wine bertumpuk dibungkus plastik Indomaret"


Entah yang mana penyebab koki ini tidak bisa memasak enak dengan bahan masakan berkualitas tinggi yang sudah diberi. Tapi sebagai seorang yang berfikiran bersih, gw rasa penyebabnya adalah nomor 1. Xixixixi. *dipiting Vino Bastian* (Upi Guava adalah ehem-ehem VI..NO..BAS..TIAN *suara Fenny Rose*)


Rating : 6 cobex soex/ 10 cobex soex


2. Madame X

This film looked so promising. Kalo liat teasernya, kayak the funniest movie in decades...secercah sinar pencerah di terowongan gelap film komedi Indonesia, sebuah berlian di kubangan lumpur film komedi Indonesia, seorang Rianti Cartwright diantara kuli-kuli hitam pembangun pondasi film komedi Indonesia yang goyah, sebuah Sen..NGAP! *mulut Roid dijejelin kipas angin Miyako*

Ya, kalo liat teasernya sih gitu. Pas nonton? well, lumayan sih. Beberapa lines dan adegan memang mau gak mau membuat kita ngakak. Ya gimana enggak, penuh banci booo. Jangankan di film, di kehidupan nyata aja kelakukan mereka sering buat kita ngakak. Tapiiii....udah pernah liat banci yang itu-itu aja selama 2 jam belum? Ternyata sosoknya jadi gak lucu lagi ya. Apalagi didukung dengan jalan cerita yang..errr...kok agak maksa ya?

Sebenernya film ini sudah cukup baik menyedot perhatian di paruh pertama, tapi di paruh kedua (ketika Joko Anwar si scene stealer sudah tidak tampak lg di scene)..eh..sedotannya kena gigi bo'...jadi kurang endang. Terlalu banyak adegan yang dipaksakan lucu.

Emang sih, komedi ini model komedi over-the-top ala-ala Austin Power. Semua dibuat berlebihan. Semua dibuat norak. Jalan cerita juga dibuat seenaknya. Nggak masuk akal gapapa. Tapi kenapa ya Austin Power lucu banget? dan film ini ga terlalu? apa karena Austin Power temanya ringan...paling tentang pemimpin kelompok berpenis emas, atau perempuan berbeha pistol yang ternyata pengkhianat.....tema yang ringanlah pokoknya.

Sedangkan Madame-X agak-agak nyerempet kritik sosial. Tema berat, dibungkus film ringan. Jadi agak nggak nyambung. Gitu kali ya? Ah..nggak ah. Tema apapun tetep bisa dibikin bagus ah. O...mungkin kasusnya kaya Red Cobex....mungkin karena banci yang mendapat pakaian mahal, parfum mahal, kosmetik mahal, emang nggak bisa dandan cyin. Jadi tetep aja walau barangnya mahal, dandanan yang dihasilkan masih agak berbau taman lawang *diarak lalu dikebiri panitia Q film festival*

rating : 6,5 sedot-kena-gigi (1/2 berarti cuma kena gigi geraham, yang 6 kena gigi taring)



3. The Other Guys

Film ini bercerita tentang dua orang polisi yang dianggap looser di kesatuannnya karena mereka nggak pernah sekalipun menangani kasus kriminal. I mean, you're a police officer and you never handle a criminal case? Then I'm a police man too. You're a police man too, readers! because we never handle a criminal case!! Let's close those panti pijat plus-plus readers!! We're the poli..blub blub *dijejelin peluit Polantas*

Gw sih emang suka film tentang loosers yang finally fight back and kick others ass. Gw banget! (bagian loosernya, bukan fight back-nya). Dan.....this movie might be the funniest movie of the year. Gosh...komedi mereka sangat orisinil sekali. Tunggu sampe adegan mereka berantem di pemakaman. Karena ga boleh berisik, mereka berantem tapi ga bersuara sama sekali, yang sorak-sorak juga bisik-bisik. Sorry spoiler. But this scene maybe the funniest scene of the year.

Dan banyak lagi lines-lines lucu yang bikin gw ngakak kenceng. Mungkin kalo di mulut gw ada nasi, tu nasi bisa sampe muncrat ke Jln. Pegangsaan Timur nomor 56 dan menempel di puncak tiang bendera yang berdiri di sana (ooh..don't ask me why i mention this jalan). Tapi dengan ritme goyangan yang udah bener, tiba-tiba film ini ingin nungging dan melakukan manuver goyangan yang berbeda dari sebelumnya. The movie goes Parody. Ala Scarry Movie.

Bukan...bukan tiba-tiba di film ada Edward Cullen yang menghisap Body Butter Body Shop untuk bertahan hidup cantik.....atau tiba-tiba ada Mama Ina dan Kak Ikang Fauzi yang saling menempel dada sambil teriak,"Yea baby..yea baby". Pokoknya bukan tiba-tiba jadi parodi macam itulah. Tapi jalan ceritanya dan gaya becandaannya yang jadi mirip-mirip film Scarry Movie dan sejenis, menghalalkan segala cara untuk membuat orang tertawa. Absurd, in a bad way.

Ya gitu, tiba-tiba di tengah film ke akhir, ceritanya jadi absurd sekali macam film parodi. Dan lu mulai merasa kotor karena tertawa. Karena the jokes cross the line, the cheesy line i mean. You know, kayak perasaan bersalah waktu jempol kaki lu goyang-goyang dan mulut lu nggak sengaja bergumam, "Ibu-ibu, Bapak-bapak, siapa yang punya anak tolong akuuu...." Ah...sayang sekali. Padahal film ini sangat menjanjikan di paruh pertama. Waktu mereka mengeluarkan joke-joke konyol nan cerdas, ingin sekali gw berdiri dari kursi terus nunjuk ke layar sambil ngomong, "You..You GUYS are freaking AWSOME!! This, people *memutar pandangan ke penjuru bioskop, mata berkaca-kaca*...is the best comedy of the Year!".


Tapi setelah selesai menonton, rasanya ingin sekali gw ke Jalan Pegangsaan Timur nomor 56, mengambil nasi yang menempel di puncak tiang bendera, dan memasukkannya lagi ke mulut sambil bergumam, "rugi bo ketawa sampe ngakak tadi, akhirnya membuat diri merasa kotor. Dosa juga mubazir nasi".

Errr...seorang blogger yang menulis artikel yang absurd dan parody-ish komplain sama film yang parody-ish? Pecinta Wali Band teriak Wali Band corny, kamu Roid!


rating: 7,5 nasi yang menempel di puncak tiang bendera





---End of the review which never goes wrong because it's been wrong in the first place---

Senin, 25 Oktober 2010

INAFF 2010

Indonesia International Fantastic Film Festival 2010 is coming. So if you love Horror, thriller, Sci-Fi, Fantasy, Anime, Rintihan, Kuntilanak, Perawan (oke, not the last 3 words), you should come to this fantastic programs.

Check the schedule here ----> INAFF2010

See you there, guys!

Senin, 28 Juni 2010

Women

Dalam rangka menyambut hari ibu, tanggal 22 Desember, maka gw membuat postingan tentang film-film yang bertema wanita..In advance. Okay. In advaaaaance (Oh..this postingan sounds really-really pointless). Here the reviews:


1. Sex and The City 2 (2010)


Director : Michael Patrick King
Casts : Sarah Jessica Parker, Kim Catrall, Cynthia Nixon, dll.

Wanita-wanita cantik (Pada zamannya. I don't know why Sex and The City Die Hard fans say that they are pretty. Keriput-Kisut-Dada-Turun-Beauty is still a mistery to me.Aduh! *tidak sengaja menyenggol otak ketika menggaruk selangkangan*) strike back!! Kali ini Carrie Bradshaw, dtt (dan tante-tante) kembali dengan cerita baru yang lebih penting, urgent, GAWAT, MENYANGKUT KEMASLAHATAN UMAT, SOOO-GODDAMN-SERIOUS-THAT-ENDANGERS-HUMAN-KIND-HELLLLPP-HELLLPPP-US-GOD!!!, yaitu:

1. Bagaimana mempertahankan perkawinan yg SUDAH berumur DUA TAHUN (no..nothing wrong with your eyes. Memang tidak tertulis PULUH diantara DUA dan TAHUN) agar tidak membosankan
2. TV berbahaya bagi keharmonisan rumah tangga
3. Memasak kue bersama anak berbahaya bagi kesehatan psikologis sang ibu. Pertama, sang anak bisa merusak rok mahal ibu. Kedua, sang anak bisa membuat ibu stress dengan tangisan-tangisannya karena TENTU SAJA ibu berharap ketika lahir ke dunia, anak-anaknya selalu bernyanyi semerdu buluh perindu bak malaikat-malaikat kecil di atas surga.
4. Sex is everything. Menopause is end of the world.
5. Bos lelaki yg against your arguments means sexes. You have to quit your job.

Dan pemecahan dari semua masalah tadi adalah: Tinggalkan masalahnya dan....pergi ke Abu Dhabi! You could stay in luxury hotel and wear fancy clothes then your pain will be washed away...Very shallow! Dangkal!

So..Roid..dengan kritikan-kritikan di atas...berarti lu nggak suka film ini,ya? Ummm...ngga sih..gw lumayan suka. xixixi. Kenapa? Lah...ini memang Sex and The City is all about. Perempuan-perempuan sukses tajir yang hahahihi ngomongin love-life, sex-life, party, baju, sepatu, dan masalah-masalah "dangkal" lainnya ala kelas sosial mereka dengan gaya witty dan funny. Gw sama sekali tidak mengharapkan film ini tiba-tiba menceritakan mereka bersatu menuntut pembongkaran Sutet di Manhattan misalnya, atau katakanlah, memprotes ganti rugi Lumpur San Jose di jalan tol Phoenix.

Emang sih, bahkan untuk serial Sex and The City (yang biasanya "dangkal"), cerita di film ini masih masuk dalam kategori "dangkal sekali". Perjalanan di Abu Dhabi itu agak pointless. Terlihat cuma hura-hura dan pamer-pamer baju mewah. Banyak sekali adegan yg cuma ingin mendapatkan reaksi "wow" penonton terhadap kemewahan. Kering. Nggak Dalem. (Oke.The last two words sound so wrong.but you know what i mean). Banyak juga kebetulan-kebetulan yang terlalu dipaksakan, kaya Carrie yang ketemu mantannya di Abu Dhabi. Walaupun dijelaskan alasannya dalam film, tetep aja celetukan "idih.film banget" popped out of my mind. Belum lagi kritik Michael Patrick King (penulis film ini) terhadap budaya arab yang disampaikan secara...apa ya... komikal sekali (lihat sendiri deh filmnya) jadi makin mengesankan kedangkalan film ini.

So, is it a good movie? umm..so so. Did i enjoy it? Umm..kinda.146 minutes untuk parade kemewahan dan kedangkalan is bit too long tapi. Was i bored? Bored is not the right word, but i want the movie ended after its 100-minutes-duration to death.

So, 6 wrinkled-cleavages/10 wrinkled-cleavages for this movie is fair enough lah i think.


2. Minggu Pagi di Victoria Park (2010)


Sutradara: Lola Amaria
Pemain: Lola Amaria, Titi Sjuman, Donny Damara, dll

Akhirnya ada film kita yang menceritakan tentang kehidupan TKW. Tapi syukurlah, film ini tidak diangkat dari kisah nyata. Karena kecenderungannya, film Indonesia yang diangkat dari kisah nyata, malah terlihat seperti film fantasi. Gw ambil contoh, film Ryan Sang Penjagal, yang mengangkat kisah Ryan Jombang yang melegenda itu. Di film itu diceritakan dia disiksa temannya sewaktu kecil, sering diledek banci, terus ditenggelamkan di sungai. Tiba-tiba Ryan kecil marah.Hidungnya kembang-kempis, matanya melotot-lotot, dan voila...dia jadi phsyco. Lalu membunuhi temannya. Ketika dewasa, Ryan (tentu saja diperankan pemuda yg 10x lbh tampan dari aslinya) menjadi playboy bisexual yang suka membunuh demi uang. Pesan moral : Ryan menjadi pembunuh karena sering diledek banci maka jangan ledek teman anda banci. Kalo kesimpulannya gitu, berarti pekarangan rumah gw juga penuh mayat dong sekarang. Huh, Fantasi ! (Eh? Kok jadi buka aib).

Makanya ketika tau film ini tentang TKW, gw takut film ini mengangkat kisah tentang Nirmala Bonet tapi pemainnya Asmirandah. Kan jadinya fantasi. Dan ternyata, gw salah. Film ini memang tentang TKW.Tapi dengan cerdik, berusaha tidak terjebak dalam klise. Kisah utamanya malah bukan tentang penyiksaan TKW, tapi tentang seorang kakak yang mencari adiknya di Hongkong. Keduanya TKW tentu saja. Karena kalau keduanya anggota DPR yang lagi shopping, maka filmnya paling akan berdurasi cuma 5 menit. Ya paling kan kakaknya mencari adiknya yang tersesat di counter ARMANI sementara sang kakak asik melihat-lihat di counter ARYANGKELUARSEBELUMMANI (Huaaaa...*crying over my jayusness*).

Tapi diantara kisah pencarian itu, tentu saja problematika para TKW tetap disajikan. Problematika-problematika itu dijalin rapi dengan problem utama, tapi filmnya tak terlihat unfocused. Ada beberapa sih adegan yang terasa missplaced..kaya adegan dua pembantu yang ngobrol tentang pahlawan devisa yang terasa palsu sekali. Atau adegan Donny Damara sang pegawai konsulat yang terlihat sangat "penyuluhan TVRI". Tapi adegan2 tsb bisa dimaafkan dengan adegan-adegan lain yang natural. Contohnya, adegan para TKW yang sedang ngobrol di Victoria Park. Lucu sekali. Sepertinya, pemeran-pemeran pembantunya yang menjadi pembantu memang diperankan oleh pembantu (Muntah-muntah. Keselek pembantu sebelah kos).

Lola Amaria dan Titi Sjuman berperan sangat apik di sini. Begitupun aktor-aktor lain yang berperan sebagai TKW (yg curiganya TKW beneran). Yang kurang malah Donny Damara yang ya..tadi..terlihat gak natural dan seperti penyuluh dari KUD. Tapi mungkin ini tuntutan sutradara juga sih, Lola Amaria. Tapi apapun, karakter Donny Damara terlihat mengganggu dan merusak kenaturalan tadi. Ibaratnya, kalo nggak ada dia, berasa ngintip kamar pembantu. Natural. Begitu ada dia, terasa nonton film lagi. Ibarat ngeliat foto istri yang dipajang di kamar pembantu yang kita intip, ngerusak fantasi jadinya.

Tapi ada beberapa "foto istri" juga sih di "kamar pembantu" ini. Bukan Donny Damara doang. Selain obrolan dua pembantu tentang pahlawan devisa tadi, gw kurang suka juga kisah percintaan Lola Amaria dan Donny Alamsyah, agak-agak too good to be true menurut gw. Tapi memang, Donny Damara adalah foto istri yang paling gede. Ibaratnya segede poster.

Oh,sinematografinya juga patut diacungin jempol. Shoot-shootnya banyak yang unik dan cantik. Color dan tone-nya juga cantik. Musiknya juga oke. Jadi walaupun bercerita tentang pembantu, film ini dikemas cantik seperti akyuu...yuuuk.

rating : 8 kemocengs/10 kemocengs.



BONUS REVIEW :


3. Poison Ivy 2 (1996)

Director : Anne GourSaud
Casts : Alyssa Milano, Johnathon Schaech

Tipikal film esek-esek tahun 90an. Setiap hal bisa menuntun seorang gadis lugu menjadi gadis binal. Ada yang karena diperkosa pamannya, dijual ibunya, atau disiksa pacarnya. Kali ini, gadis lugu itu menjadi binal karena kertas fotokopian. Bukan karena dia diperkosa mesin fotocopy. Tapi karena kertas fotokopian itu berisikan gambar-gambar telanjang artsy seorang wanita misterius. Dan melihat gambar-gambar eksotis itu, ditambah membaca buku diary wanita misterius tersebut, si gadis lugu akhirnya menjadi binal. Dan sampai situ, sudah cukup membuat kita fast forward film ini secara terpola. 15 menit sekali pasti ada adegan ranjang. If you want to see eye candy then tape candid-camera like video, watch this movie.

rating : 4 fotokopian-pemicu-seks/10 fotokopian-pemicu-seks




Selasa, 18 Mei 2010

April and May Movies

Kalo lagi ada tugas, maka semua hal bakal jadi lebih menarik dilakukan dibanding ngerjain tugas. Berdasarkan pengalaman gw, kalo di hari biasa gw paling najis mughafafah ngeliat sinetron laga Indosiar, nah...kalo musim ujian atau musim banyak tugas, sinetron2 laga itu jadi terlihat lebih menarik...jadi terlihat seperti film-film sci-fi Steven Spielberg. Terus kalo hari biasa gw males nulis, (boro-boro nulis review, nulis nama gw di daftar sumbangan RT aja gw males (males nyumbangnya sebenernya)),nah giliran tugas mepet deadline gini,gw pengen nulis review.

Ya, review ini gw tulis karena gw lagi ada tugas. Mepet deadline pula. Tapi tugas gw nomor dua-kan.Eat it,Pak Dosen! Eat the review,readers!


1. Iron Man 2


Salah satu the most anticipated movie tahun ini ya kayanya. Orang udah heboh pas film ini muncul. Ngantri dimana-mana. Tapi, is the movie worth the ngantri-beli-harap-harap-cemes-rela-blow-job-di-toilet - demi - kebagian- satu- tiket effort?

Well, depends on your expectation ya.Kalo gw sih ekspektasinya cuma pengen fun ngeliat pamer visual efek sana-sini.Nggak terlalu mengharapkan yang gimana-gimana gitu di departemen cerita. Jadi ya, buat gw pribadi, film ini worth the blow job i did on the toilet *ngelingkerin rambut orang dengan sisir lalu nge-blow*.

Tapi sepanjang film gw sibuk menghipnotis diri sendiri. Berbisik kepada diri sendiri, "cuekin dialog Tony Stark yang annoying,Roid..cuekin..cuekin..fokus sama spesial efek. Cuekin failed-joke yang lumayan sering pemainnya ucapkan Roid..cuekin. Cuekin joke-joke jayus itu Roid..cuekin..fokus sama baju robot Iron Man yang canggih. Cuekin drama-sok-mellow-gak-penting di tengah-tengah cerita Roid..cuekin..cuekin...fokus pada dada Scarlett Johansson.".

Walaupun ga 100% berhasil karena tetep aja gw terganggu sama dialognya yg annoying dan lama. Malah ada beberapa momen yg membuat gw ingin melompat ke ruang projektor dan me-mute suara pemain-pemainnya. Tapi overall, film ini cukup fun untuk ditonton kok.


Jadi, tips untuk menikmati film ini: Just sit back and enjoy parade visual efeknya. Lakukan hipnotis diri di adegan-adegan tertentu. Kalo elu tajir dan ga mau susah-susah hipnotis diri sendiri, sewa Romi Rafael untuk menghipnotis. Atau kalo lu ga tajir-tajir amat dan siap menanggung risiko orang akan mengetahui profesi lu yang sebenarnya adalah pelacur atau ayam kampus, sewa Uya Kuya.

rating : 7 setrikaans/10 setrikaans


2. Nightmare on The Elm Street


gelap........sepi........perempuan cantik berdada lebih besar dari otaknya, berjalan di tengah kegelapan....ketakutan.....tapi dia penasaran.....ada siapa di sana......sepi...............sepi.........tak ada suara.....gelap...........sepi.......JENG JENG JENG!!!!! meauuuuuwwww...ahh..ternyata kucingnya yg imut....segera dia kembali ke kamar....tiba-tiba bunyi-bunyian muncul lagi...score film mulai bermain...membuat penonton harap-harap cemas.....gelap...sepi....sepi....JENG JENG JENG!!! HANTUNYA MUNCUL!!! si gadis lari. Tapi dadanya yang besar,menghambat kecepatan larinya. Dan crashhhhhh....akhirnya sang Hantu berhasil membunuh sang gadis.


Film ini terdiri dari empat adegan di atas. Ganti saja tokoh gadis-berdada-besar dengan gadis-berdada-kecil-tapi-mukanya-lumayan-cantik-dan-style-edgynya-lumayan-imut terus ganti lagi dengan remaja-pria-berbadan-bagus-dan-wajah-cute lalu terakhir pria-berwajah-manis-badan-so-so-tapi-lari-lari-telanjang-dengan-sempak-saja. Intinya, film ini berusaha memenuhi fetish semua penonton (dalam hal ranjang). Lainnya? Cuma film horor yang sama sekali tidak membuat takut tapi membuat kesal karena sepanjang film kita dikagetkan dengan sound JENG JENG JENG yang annoying.

Oke, itu review yang shallow. Tapi what to dig in a selokan?not much kan?

rating : 4 JENG JENG JENGS/10 JENG JENG JENGS


3. Kick-Ass

Seorang remaja dengan kostum superhero melompat dari gedung tinggi. Tubuhnya menukik cepat ke bawah. Orang-orang bertepuk tangan. "Look! He's flying", mereka bersorak. Dan Bam! Tubuhnya jatuh menghantam taxi. Tewas. He can't fly. He's not a superhero.

So Superhero does not exist? Nggak. They Exist. 'They must exist", itu yang ada di otak seorang remaja cupu yg ingin menjadi superhero. Namun ternyata jalannya menjadi superhero gak gampang. Dia malah sempat hampir mati.

Tapi akhirnya dia ketemu "superhero" beneran. Seorang ayah dan anak. Anak kecil berumur 11 tahun. Ben 10? Ben 7? Amel Cemal-Cemil? Bukan. Namanya HIT Girl, yang setiap muncul selalu ngomong, "kalau ada yang lebih murah,buat apa cari yang lebih mahal?"

Dibuka dengan adegan yang mengejutkan tadi (adegan melompat dari gedung). Film ini berjalan dengan adegan-adegan yang lebih mengejutkan. Apa yang lebih mengejutkan daripada melihat seorang anak perempuan berumur 11 tahun menusuk lelaki dewasa, menebas kakinya hingga putus dan menembaki lelaki-lelaki dewasa tanpa ampun? Dewi Persik memain-mainkan selang air di film Kutunggu Jandamu? Oh..iya. Gw salah. Ada ternyata *memutar bola mata*

Awalnya gw agak-agak risih melihat adegan anak kecil membunuh. I mean, what's the point?entertainment?uniqueness? Tapi seiring berjalannya film,gw pikir-pikir lagi, this is what's the movie all about. A satire to annoy you. Ketika keadilan nggak bisa ditegakkan sama penegak hukum, you have to fight for the justice. Dan anak kecil yang berani fight for justice indeed annoy you. Seorang remaja cupu memakai kostum superhero yang berani luka-luka karena melawan preman, indeed annoy you.

Dan seketika lu ngerasa jadi orang paling pengecut sedunia. Ingin rasanya berteriak di bioskop, "HILANGKANNN SAJAAA TITIT SAYAAA YA TUHAAAAN" (trik biar bisa operasi kelamin gratis.trik biar ga masuk neraka juga.Kan hilangnya natural,ga dioperasi). Dan adegan Hit Girl membantai musuh-musuhnya adalah adegan pembantaian paling fun yang pernah gw tonton selain adegan pembantaian zombie di Zombieland.

Tapi film ini bukan tanpa cela. Filmnya agak lambat di paruh pertama. Agak nggak terlalu penting kisah cinta si remaja cupu dengan gadis populer. Dan kenapa pula selalu ada kisah klise cowok cupu akhirnya dapet cewek popular. Just let the cupu become cupu and do masturbation in his room lah...jangan buat kami bermimpi setinggi langit. Let us live peacefully with our Vaselline! or...errrr....sabun colek Ekonomi.

rating : 8 asses/10 asses


4. Prince of The Persia

Semua yang punya PS di masa kecilnya pasti tahu bahwa film ini diangkat dari salah satu game laris. Tapi karena masa kecil gw PSless,boro-boro punya PS, TV aja beli hasil tadahan dari kerusuhan Mei 98 (Gosh,i promised my Mom not to tell anyone about this), makanya gw clueless film ini diangkat dari game. Makanya gw jg clueless film ini tentang apaan. Gak usahlah gw ceritain sinopsisnya yah laa. Gw yakin kalian semua tau game ini dan TV kalian beli dari toko langsung! Gress! Bagus! Ga rusak setelah 4 bulan pake! Ada remotenya! Ga harus jauh2 mencet tombol kalo harus ganti-ganti channel! Dan ketika tombolnya rusak, lepas, lu ga harus nyolok-nyolok ke dalam panel TV pake pulpen buat ganti channel *loh?kok curhat?*


*tarik nafas..hembus nafas*..oke..balik lagi ke filmnya. I found my self trying so hard not to leave the seat during the movie. The first one hour of it is Bad. Entah kenapa jalan ceritanya terasa klise sekali. Sepertinya semua film kerajaan memainkan formula ini. Ada sebuah kerajaan yg dipimpin seorang Raja bersama penasihat bermuka licik yg dia percayai. Tiba-tiba sang raja dibunuh. Tentu saja yang dituduh jagoan kita. Padahal bukan dia yang membunuh. Tapi seseorang yg bernafsu merebut tahta raja. Ah...harusnya anggota kerajaan menonton film-film kerajaan seperti Aladdin atau Cinderella, biar mereka tau ciri-ciri penjahat berdasarkan kelicikan mimik muka. Eh eh,gw gak bilang penasihat bermuka licik lho yg bunuh raja. Nggak lho. Sumpah.


Tapi bukan cerita klisenya yang ngebuat gw gak tahan pengen keluar dari bioskop. Tapi dialognya yang agak-agak corny dan terdengar palsu dan sangat..yah..sangat terdengar dinaskahkan sekali. Umm..ga natural. Ya, kata-kata yang tepat gak natural. Dan akting benci-jadi-cinta Jake Gyllenhaal dan Gemma Arterton juga terlihat kurang natural. Kalah cute dibanding dua pemeran Full House yg gw lupa namanya itu. Rasanya akting cinta Jake Gyllenhaal lebih natural waktu dia main bareng lelaki di Brokeback mountain.


Terus ditambah lagi ada selipan-selipan joke yang bukannya membuat lucu, tp malah membuat bulu kuduk meremang. Tipe-tipe joke yang sangkin nggak lucunya, malah membuat lu ga nyaman mendengarnya. Kaya joke-joke Bos lu di acara kantor yang membuat lu harus ketawa toleransi. Atau kaya ketika lu baca blog ini. Tapi karena di bioskop lu gak perlu ketawa toleransi, efeknya bulu kuduk jadinya meremang.

Entah kenapa beberapa hal mengingatkan gw akan Dragon Ball Evolution. Bukan visual efeknya yg cuma beberapa tingkat di atas Sinetron Indosiar. The visual effect itself is not outstanding emang. Tp ga buruk juga. Mayanlah. Some levels higher than Dragonball Evolution. Jadi mungkin the nuance of unnaturality. Nuansa ketidaknaturalannya yg membuat film ini mirip Dragon Ball. Semua terasa dibuat-buat dan sangat dinaskahkan sekali. Tapi ending film ini lumayan sih. Cukup pintar. Lumayan bikin geli-geli di otak.


Yah..andai saja produsernya mau membayar lebih untuk departemen naskah (membayar penulis naskah Glee mungkin?), atau mau berusaha mengcasting pemain-pemain yang bisa bermain lebih natural (Seperti Bambang Pamungkas?), mungkin film ini bisa jauh lebih baik. *Dada kembang kempis, air mata haru di pelupuk mata, membayangkan Jake Gyllenhaal menggendong Bambang Pamungkas di film Prince of PERSIJA : The Musical*


rating : 6 69/10 69 (sigh..excuse my garingness)











Senin, 26 April 2010

Review Haiku (Baca : Review Malas)

Gw follow rumahfilm.org di twitter. Di salah satu kesempatan, mereka ngetweet hashtag #reviewhaiku. Awalnya gw nggak ngerti, apa maksudnya review haiku. Apa maksud orang-orang pintar ini? Pengen mengeksklusifkan diri dari orang-orang bodoh yg menjadi followernya dengan menciptakan bahasa khusus?

Tapi setelah gw cermati lebih jauh, ternyata review haiku itu adalah review film yang singkat sekali. Biasanya hanya satu kalimat. Pas gw googling, ternyata kata "haiku" berasal dari Jepang. Udah. Gw cuma perlu informasi itu. Informasi bahwa review haiku itu berarti review singkat dan berasal dari Jepang saja udah memenuhi kapasitas otak gw. Apalagi kalo ditambah lagi dengan informasi lain, misalnya tanggal berapa Review Haiku ditemukan, bisa-bisa otot-otot kewanitaan gw mengejang,ngga kuat menahan beban pada otak.

Karena semangat menulis mulai mengendur, nggak ada salahnya ya sebagai appetizer gw membuat review haiku di blog ini. Ya..ya..ya...review penuhnya nanti menyusul deh.


Ghost Writer
Behind every stupid-man-who-thinks-he-is-clever is a slithery woman(4/5)







How to Train Your Dragon

Cliche plot but a real good journey that after watching it you wanna go right away to Taman Lawang and buy your own Drag(on) Queen. (4/5)











The Road


Story about a father and his son in apocalypse era but no, it's not about that Irama clan's story pursuing their dangdut career! (3,5/5)







Alangkah Lucunya Negeri Ini

Wisata verbal dengan akting yang kadang banal kadang nakal untungnya seringnya natural (3,5/5)







Alice in Wonderland

I think i love WonderBra ad on TV Media more than this movie (2,5/5)








[Rec]2


This time,it's not only about a virus which turns men into zombies but also about religion,preach,satan,posessed human being, and a deep-french-kiss-with-tongue between satan and human being (3/5)









Bangkok Traffic Love Story


Chicks and their best friend (read : gays) will love this Thailand romantic (silly) comedy (2,5/5)





Date Night


A wittier, funnier,and older version of Did You Hear About the Morgans but Thank God there's only plenty kissing scenes and there's no Making Love Scenes! Ohhhhh....Thank GOD!!! (3/5)










Shutter Island

This movie is worse than Pintu Terlarang in term there's no Leonardo Dicaprio nude scenes (3,5/5)










The Hurt Locker


Award Winning movie who kick Avatar blue ass but somehow, in term of "movie-watching experience",i love Avatar better. (4/10)











Hachiko, A dog Story


A tear jerker movie about a dog who's really loyal and beyond smart that i think it's an alien or titisan-Nyai-Dayang-Sumbi. (3/10)










Hachiko (Japan Version)


The original version of Hollywood Hachiko which is more realistic and tragic and the dog is more stupid than the Hollywood Hachiko (3/10)










Clash of The Titans

If there's no men-in-skirt-fighting-each-other scenes, i would have left this movie (2/10)
















Jumat, 26 Maret 2010

I Wanna Have your Babies





Have you seen the video above.Gimana? cute kan? Video di atas adalah video upcoming movie, Babies. It's like gonnabe the cutest movie ever. I mean who can deny that babies are definetely the cutest thing in the world after Alay? Film Babies sendiri adalah fim dokumenter yang bercerita tentang kehidupan 4 bayi dari 4 belahan dunia yang berbeda; Mongolia, Namibia, Tokyo,San Fransisco. Mungkin 20 tahun lagi mereka akan membuat sekuel film ini dengan judul Babes, yang mengikuti kehidupan 4 hotbabe di belahan dunia yang berbeda, "Saritem, Dolly, Uzbekh, dan Taman Lawang". But yeah, mungkin 20 tahun ke depan gw akan mengalami men-menopause, so the secuel would be useless for me. Jadi gw ga excited menunggu yang 20 tahun itu, gw lebih excited nunggu yang 2 bulan ini. Babies will be released in May 2010.

Kalo kita inget, agak jarang sekali film bertema bayi sekarang ini. Yang gw inget mungkin the cute Baby's Day Out. Yang sangat2 cute dan tidak membosankan walau ditonton berulang-ulang. Terus yang gw inget lagi adalah Baby Geniuses. Film yang bercerita tentang bayi-bayi jenius yang bisa berbicara. Film ini cukup mengerikan. Membuat bayi terlihat seperti monster kecil titisan setan yang instead of cute,malah membuat gw pengen menghajar mereka dengan tabung pemadam kebakaran.

Oh..i write nonsense. Yang jelas, i can't wait for this movie. Mudah-mudahan bakal dirilis juga di Indonesia.....soon.

Minggu, 21 Maret 2010

4th Asian Film Awards 2010


Guys, doakan film Indonesia menang di 4th Asian Film Awards 2010 yaa....

Tahun lalu Laskar Pelangi masuk nominasi film terbaik, tapi gagal bawa piala. Tiga tahun lalu Opera Jawa masuk nominasi. Gagal jadi film terbaik sih tapi dapet piala Best Composer.

See this year nominees here:



Jangan lupa ya berdoa buat kemenangan Indonesia.

"Emang film apa,Id yang masuk nominasi?"

Nggak ada.

"terus ngapain lu nyuruh-nyuruh doa?"

Lah? doa kan perbuatan yg mulia.Bagus dong gw nyuruh-nyuruh. Lagian, kekuatan doa itu besar,Man! Siapa tau tiba-tiba dengan doa seluruh rakyat Indonesia (kaya seluruh rakyat Indonesia baca blog ini), jurinya berubah fikiran di saat-saat terakhir.

Saat Yoko dan Bibi Lung akan mengumumkan pemenang film terbaik:

Yoko : ya tibalah saatnya pengumuman yg kita nantikan hadirin dan hadirot...pengumuman film terbaik...oke...dan pemenangnya adalah.."

Bibi Leung : *buka amplop* aduuh..susah bener ya buka amplopnya...could you please help me Yoko..

Yoko : Lah...tangan gw kan cuma satu Bik...ditebas Kweceng kemaren

Bibi Leung : *memutar bola mata lalu membuka amplop dengan Pedang Pembunuh Naga*

Yoko : oke..amplop berhasil dibuka..kita baca sama-sama ya Bik....satu..dua...tiga..

Yoko dan Bibi Leung : " dan pemenangnya adalaaaahhh...."


Juri : tunggu-tunggu! *penonton heboh* Di detik-detik terakhir,kami berubah fikiran...kami akan memasukkan this ground breaking-cutting edge movie....kami menilai belum pernah ada movie maker yang membuat pencapaian seperti ini...ide yang fresh....membuat film dari satu premis : Menstruasi....yaaaa...kalian pasti sudah bisa menebaknya....kami akan memasukkan the Ghost of The Top of Menstruation ke dalam nominasi...... *penonton tepuk tangan*



Ya,mungkin kejadiannya akan begitu teman-teman.Makanya,berdoa ya buat kemenangan Indonesia di ajang festival film termegah di Asia itu ya....


*pembaca blog memutar bola mata*

Jumat, 05 Maret 2010

It's February, It's Valentine's Day

Postingan gw udah kaya menstruasi ya bo',datengnya bulanan. Udah gitu ga jelas pula tanggal berapa?harus minum Kitul (Kiranti untuk penulis) ni. Hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha *gw bukan ketawa,cuma iseng aja nulis huruf H dan A 30 kali*

Let's get the review started!



Valentine's Day gw rayakan bersama batangan-batangan. "Karaoke" bersama, "makan" bersama, kemudian nonton film of the day itself, Valentine's Day (Tidak ada perbedaan makna antara karaoke dan "karaoke". Sesungguhnya " " cuma tanda baca).

Valentine's Day sendiri adalah the most anticipating movie buat pasangan-bahagia-tapi-ganggu-lebay dan pedagang coklat serta oportunis-oportunis lainnya yang ingin mengeruk keuntungan dari budaya yahudi laknatullah ini *sirik/ngarang sejarah*.

Buat gw sendiri? umm..xixixi..lumayan gw tunggu-tunggu sih.

Ya bagaimana tidak,film ini dipenuhi bintang-bintang Hollywood yang sedang hot-hotnya,diantaranya Taylor Lautner, Taylor Lautner, Taylor Lautner (you have to mention his name three times after typing the word "hot"),Taylor Swift,Julia Roberts,Ashton Kutcher,Jessica Alba,dan bintang-bintang panas lainnya yang cukup membuat seorang remaja putri terkaing-kaing lemah begitu melihat nama mereka terpampang menjadi satu di dalam poster. Uhuk..uhuk...*batuk-batuk lelah setelah mengaing-ngaing*.


Dengan nama-nama jaminan kualitas tersebut,seharusnya film ini pun jadi jaminan mutu.

But too bad. Buat gw,film ini jaminan turu.

Buat yang udah pernah nonton "Love Actually" atau film Indonesia "Love", film ini setipe sama kedua film itu. Terdiri dari sequence-sequence dengan cerita yang berbeda tapi masih ada benang merah antar tiap sequence. Biasanya sih benang merahnya ya hubungan antar tokoh. Si A adiknya si B. Sequence 1 bercerita soal hubungan si A dan C. Sequence 2 tentang si B dan Si O,K,E,P *gangbang,bu?* yah that kind of story lah.

Kalo (menurut gw) "Love Actually" atau bahkan Love-film-Indonesia-yang-mungkin-kalian-under-estimate-kan berhasil membuat masing-masing sequence terlihat memikat dan terjalin rapi menjadi satu film cantik dan witty,Valentine's Day agak-agak gagal menurut gw.

Tiap sequence yang sebenarnya ceritanya pisah, udah dicampur-campur sama sutradaranya dengan satu tokoh. Disini tokohnya Jamie Foxx yang aktingnya ganggu sekali dan seorang anak kecil yang kecil-kecil udah double ganggu (gimana kalo tua lu,tong?). Jadi penghubung antar sequence adalah kedua ogu (orang ganggu) ini. Oke,mari kita ulas masing-masing sequence aja kali ya.

Cerita 1 - Ashton Kutcher dan Jessica Alba. Si Klise.

Keracunan klise gw, di sequence 1 ini. Seorang pria yang sederhana (pemilik toko bunga) melamar seorang wanita karier yang telah lama menjadi pacarnya. Awalnya si wanita menerima, tapi bisa ditebak, akhirnya dia berubah pikiran. Entah kenapa,dalam film-film romantis, pria baik tapi sederhana pasti selalu mencintai wanita karier haus posisi. Padahal di planet gw, tukang bunga kencannya sama tukang pot. Wanita karier muda haus posisi sama pria tua botak tak seksi pengendara mercy. Tidak believable ceritanya. Akting Ashton Kutcher di sini seperti versi Punk'd yang sudah ditegur KPI. Sok baik tapi dari matanya tetep terpancar ketengilan.


-----> Jamie Foxx muncul sebagai reporter yang mewawancara pemilik toko bunga, anak kecil ganggu muncul sebagai pembeli bunga. Kenapa kagak jadi bunganya aja ya?Jamie Foxx jadi potnya?


Cerita 2 - Jennifer Garner dan Suami Orang.Another Klise.

Ditipu sama lelaki yang sudah beristri. Dari zaman Nurlela-Sakit-Giginya juga problem ini udah ada. Dan sequence ini tidak menawarkan modus baru penjahat kelamin. Tipuan si pria masih kuno. Sequence ini cuma menampilkan wanita buta yang menolak cangkok mata.Analogi bodoh,Roid. Oh.tapi ada satu adegan yg gw suka,waktu Jennifer Garner ngamuk-ngamuk mukul hiasan valentine sampe hancur. Yeahh..gitu dong. Ga biasa. Bold. Extraordinairre. Kalo bisa mukul-mukul dada terus nari Saman. Extra ordinary banget tuh.



----> Jamie Foxx muncul di TV waktu Jennifer Garner nonton TV.Dia kan reporter bo'. Reporter gagu eh..reporter ganggu.


Cerita 3. Taylor Lautner dan Taylor Swift.Letupan Hormon.

Ini lucu. I mean at least Taylor swift tidak bermain safe. Dia keluar dari kotak. She's playing a bubly-crazy-anak-muda-norak-yang-jatuh-cinta. Yang tidak kita liat dari sosok aslinya. Some scenes terlalu dibuat-buat emang. Tapi at least, gak ngebosenin. Taylor Swift mencuri perhatian. Taylor Lautner ? (stop! kau) mencuri hatiku..hatiku. Ngga ding..eye candy doang dia mah buat menyedot perempuan-perempuan haus kelenjar hormon lelaki. He just stood there kayanya. Kaga akting.

-----> Jamie Fox hampir muncul di sini, ceritanya dia hampir mewawancarai Taylor Swift tapi ga jadi. Diganti sama asistennya. Pheww..ngerti banget sutradaranya. You can't put over-the-tops in one scene. Taylor Swift udah cukup.





Cerita 4. Anne Hathaway dan Topher Grace (Plus Jamie foxx).Quirky.

Ini salah satu sequence favorit gw.Seorang phone sex girl menjalin hubungan dengan pria yang tidak tahu pekerjaannya. Akhirnya, tersibak tabir rahasia bahwa pria itu berprofesi sebagai phone sex girl juga. Kalimat terakhir becanda ding.

Lucu. Unik ceritanya. Dipenuhi dialog-dialog bokep yang absurd. Dan entah kenapa, dialog-dialog di sequence ini terasa lebih witty dibanding sequence lain (pendapat pecinta bokep). Harusnya cerita unik seperti ini yang diperbanyak. Mungkin imajinasi gw di paragraf pertama perlu dipertimbangkan sutradara.


----> Jamie Foxx muncul lagi di TV...di toilet..di lemari..di plafon..di atap-atap..di angkot..di pasar..di kios rokok...


Cerita 5. Julia Roberts-Bradley Cooper.Simpler.

Ini juga salah satu sequence favorit gw. Ceritanya lebih "low profile" dan klasik dibanding yang lain. Cuma dua orang yang duduk sebelahan di pesawat, jadi akrab, dan (terlihat seperti) saling merayu. Namun endingnya lumayan gak ketebak dan cukup menyentuh (khusus Julia Roberts,ending Bradley Cooper agak-agak ewwwwww).

----> anak kecil ganggu ternyata pramugari di pesawat itu (bodoh kalian kalo percaya. Tapi entar anak kecil itu muncul di sini. Gw hanya gak mau spoiler)


Cerita 6. Kathy Bates - Hector Elizonce. (un)Romantic old Couple.

Entah kenapa di film-film model sequences gini,pasti ada terselip cerita tentang pasangan tua. Biasanya emang, cerita pasangan tua ini lebih berhasil membawa nuansa romantis dan menyentuh. Tapi tidak di film ini. Konfliknya juga cabul sekali dan agak dangkal serta dibuat-buat. Adegan berdansa di tengah-tengah crowd, bukannya bikin termehek-mehek, malah bikin termehuueeek-mehuuuuek.

-----> anak kecil ganggu ternyata cucu mereka. Pantes ganggu.


Cerita 7. Jessica Biel - Eric Dane - Jamie Foxx

kali ini Jamie Foxx tampil sebagai manusia. Bukan benda bermulut besar yang membawa mic kemana-mana. Di sini diceritakan Jamie Foxx sebagai pria yang tak percaya cinta. Oke,sebenarnya dari awal film udah diceritakan seperti itu, tapi baru di sequence ini ceritanya berguna. Sedangkan Jessica Biel bekerja sebagai manajer atlet yang sedang bermasalah. Diceritakan Jessica Biel juga tidak percaya cinta, bahkan dia punya acara "Benci Valentine" yang diadakan tiap tahun untuk para bujangan.

Sedangkan Eric Dane berperan sebagai atlit yang bermasalah. Gak jelas masalahnya apa. Yang jelas dia terlihat murung dan meringis sepanjang film. Mungkin karena celananya terlalu sempit. Atau otot perutnya terlalu kencang sehingga menarik urat-urat di area tertentu di bawah perut. Mungkin.


Tapi ini salah satu sequence paling ganggu. Jessica Biel diceritakan frustasi tak jelas karena pengunjung acara tahunannya nampaknya tak ada. Dia menangis dan meraung sepanjang film. Mencoba melontarkan dialog-dialog witty sambil menangis tapi yang ada gw bukan malah tercerahkan tapi ingin menyumpel mulutnya pake batangan coklat,eh..maksud gw coklat batangan.

Jamie Foxx sebagai perayu wanita diceritakan punya ketertarikan terhadap Jessica Biel dan sepanjang adegan terlihat mencoba tik-tok dengan percakapan sok witty-desperate Jessica Biel tapi lagi-lagi gw ingin menyumpal mulutnya dengan balon berbentuk belahan pantat (atau belahan pantat berbentuk balon?).

Eric Dane yang berperan sebagai atlet terlihat seperti versi laki-laki Scarlett Johansson di Lost in Translation. Murung sepanjang film. Gw fikir pas akhirnya dia buka mulut,akan keluar bahasa spanyol. Dan dijelaskan bahwa dia imigran dari Mexico dan tidak bisa bahasa Inggris sehingga sepanjang film murung dan meringis nyeri. Tapi ternyata tidak. Ternyata ada ending yang lebih mengejutkan,tonton sendiri. Tapi gw sendiri tidak terkejut dengan endingnya. Kalian pikir,apa orientasi seksual pria berotot yang suka mengenakan baju dan celana ketat serta selalu murung sepanjang film bak menstruasi?


Cerita lain

Ada dua cerita kecil lainnya. Cerita tentang sepasang anak remaja yang pengen ML pertama kali. Cukup lucu ceritanya. Tapi cuma sebentar. Dan cerita anak kecil ganggu tadi yang pengen nembak satu orang cewek. Kejam banget ya gw anak kecil dibilang ganggu. Iya,maksudnya,dia kan salah satu cute factor di film sok cute ini. Mana dia sering muncul lagi. And he's not cute at all. Aktingnya kurang natural. Dan melihat cute yang terlalu dipaksakan lebih menyakitkan daripada melihat benda besar yang ingin melesak masuk ke dalam benda kecil tapi susah. That's why gw bilang ganggu.

Sebagai benang merah, Jamie Foxx dan anak kecil ini gagal. Fail.



Valentine' Day.
Sutradara : Garry Marshall
Pemain : Julia Roberts,Ashton Kutcher,Taylor Lautner, Taylor Lautner, Taylor Lautner, Taylor Swift,dkk.
Durasi : 120 kali durasi bercinta gw.


Rating : 5,5 batangan coklat dari 10 batangan coklat. Oh..tolong bacanya dibalik ya..bukan batangan coklat,tapi coklat batangan.Malas menghapus gw.



Senin, 08 Februari 2010

Jampi (January Mupi)

Pengennya gw bahas satu-satu film yang gw tonton di bulan Januari kemaren per posting.Tapi apa daya, otak gw gak sanggup. Jadi gw runutin aja ya film-filmnya beserta review singkatnya.Yang paling atas most favourite,yang terbawah least favourite. Ingat,favourite. Jadi ini personal,subjektif. Kalo penilaian lu beda sama gw,yaaa..wajar.

And oh..please ignore the title. Memang sangat-sanat corny sekali itu judul. Blog ini memang sudah corny sih..tp gw tetep merasa perlu minta maaf karena ke-corny-an judul di atas sudah melampaui batas.Nanti gw kebiri itu judul. Tenang saja..

oke..let's start the countdown


13. Edge of Darkness


Bercerita tentang usaha seorang detektif untuk menguak misteri pembunuhan putri kandungnya. Dimainkan oleh aktor gaek, Mel Gibson. Sudah lama memang si abah yang satu ini tidak berakting di layar lebar,terakhir dia malah menjadi Lady Rocker tahun 80'an, dan mengganti namanya menjadi Mel Shandy (corny #2,Roid).

Setelah menonton filmnya, gw berkesimpulan film ini jelas bukan film jelek. Maksudnya secara teknis,akting,skrip,sinematografi,geografi,kaligrafi, and that kind of alien's name lah. Tapi gw juga memvonis,film ini membosankan sekali. Gw mengantuk sepanjang film. Maunya mengajak kita memecahkan teka-teki,tapi gw sama sekali tidak penasaran. Belum lagi ditambah dialog-dialog panjang membosankan. Lengkaplah sudah penderitaan gw menontonnya.

Menonton film ini seperti bermain detektif-detektifan bersama penghuni panti jompo. Peralatannya cuma peta, teka-tekinya cuma: "Di manakah rumah nenek?", musuhnya cuma serigala ngondek,gak serem,dan sepanjang perjalanan terpaksa mendengarkan ocehan kakek-kakek yang membosankan.


12. Did You Hear about The Morgans


Dimainkan oleh Sarah Jessica Parker dan Hugh Grant. Bercerita tentang sepasang suami istri yg sedang mengalami masalah pernikahan dan tanpa disengaja keduanya menjadi saksi pembunuhan. Untuk keselamatan mereka, oleh polisi mereka diasingkan ke sebuah desa di pelosok Amerika. Bisa ditebak. di desa inilah kehidupan pernikahan mereka mulai membaik. Dan akhirnya Sarah Jessica Parker menjadi guru mengaji bagi anak-anak sekitar,dan Hugh Grant berdagang beras.

Gw sangat-sangat berharap kalimat terakhir benar-benar terjadi. At least,ada surprise di film ini. Soalnya film ini sendiri yah..sebangsa film-film romantic comedy sejenis lah ya. Don't expect too much. Oh,dont get me wrong. I love romantic comedy. Tapi yang bener-bener romantic, dan berkomedi (meaning = lucu =ada momen2 yang membuat gw tertawa). Dan film ini fail aja gitu sbg romantic comedy. Tak sweet dan romantis, and the joke didnt work on me pula. Ditambah bad acting dari Sarah Jessica Parker.Lengkaplah sudah gagalnya. Tapi at least film ini ga semembosankan film di ataslah.


11. Tooth Fairy


Bercerita tentang Pemain hoki gaek (diperankan The Rock) yang sangat sarkas terhadap mimpi. Mimpi itu bullshit,begitu katanya. Sebagai hukuman karena telah menghancurkan mimpi-mimpi anak kecil,dunia peri mengharuskannya menjadi peri gigi (tooth fairy) selama waktu tak terbatas sampai dia menyadari kesalahannya.

Tasteless.Joke-jokenya hampir saja terjun menjadi semurahan The Love Guru- Mike Myers. Instead of ngakak, gw tertawa meringis melihat adegan-adegan yang berusaha keras sekali melucu. Tapi karena usahanya yg keras sekali itu, beberapa adegan memang ada yang berhasil jadi lucu. Gw jadi berasa bayi yang digoda om-om deh. Om-om itu udah melet,monyong-monyongin muka, jungkir balik,kayang,gw gak ketawa-ketawa. Akhirnya setelah percobaan monyong ke 200 kali, gw ketawa juga,itupun cuma ngikik kecil. Yah,seperti itulah kira-kira.



OH..GAWDDDD!! kalo gw nulis sinopsisnya segala kapan selesainya ini posting??? Sampe Saiful Jamal ngaku Homo juga gak bakal selesai ini postiiing. Arrrgghh...bodooooh semuaaaa...sempaaaakkkk....let's make it quick! *pembaca blog ketakutan sampai terkencing-kencing karena penulisnya gila*


Nomor 10. Case 39.

Ceritanya mirip Orphan. Tentang anak kecil psycho. Tapi kali ini pake unsur2 mistis segala atau hipnotis,ga tau ga jelas juga. Anak kecilnya kalah serem sama Esther Orphan. Kalo ketemu Esther, ni anak kecil pasti digaplok dan di silet-silet mulutnya sama Esther karena gagal se-bitchy dia. "Eh..dongo..ga asik banget gaya lu..lu dukun..anak setan..atau apa? Kagak jelas banget dah.Udah gitu kurang meyakinkan lagi. Cara lu ngebunuh juga ketebak. Ga serem.Bego. Sini bibir lu gw silet-silet", begitu mungkin kata Esther.Bagus Esther. Sini om kasih lolipop.





09. Nine

Paling sebel kalo orang yang habis nonton film ini berkomentar,"Filmnya bagooooos banget.Aaaarrrhh baguuuuus dehhhh. *orang gila* Yah..untuk yang gak suka film musikal emang membingungkan dan berat sih *udah gila terus sombong*". Hellooooo?sok banget lu. Berasa pinter hanya karena suka film yang sedikit beda.Palingan film musikal yg lu tonton baru Nine dan Satria Bergitar. Ya iyalaaah bagus,lu ngebandingin Penelope Cruz sama Yati Octavia *Roid mulai gila*

Nine film musikal paling membosankan yg pernah gw tonton.Kurang extavaganza. Kurang wah.Nyanyian dan musiknya kurang memikat. Filmnya lambat. Membosankan parah. Oke,endingnya lumayan bagus. Tapi setelah 2 jam siksaan,ending juga gak menolong. Nine,gak dapet ponten sembilan.Lima aja.


RT 03/RW.01.No.08. Hari untuk Amanda


Agak bias memang. Standar dan harapan diturunkan ketika menonton film ini. Jadinya surprised ketika ternyata,filmnya tak sejelek yang dibayangkan. Filmnya dipenuhi adegan dua orang yang ngobrol sepanjang perjalanan. Agak susah kan ngebuat film seperti itu jadi tidak membosankan. Tapi sutradaranya lumayan berhasil. Pemeran utama wanitanya cukup meyakinkan aktingnya. Si cowo juga. Not bad.






7. Sherlock Holmes

Agak aneh melihat Sherlock Holmes cerewet dan menjadi cassanova, berbeda seperti di novelnya. Memang filmnya seru, tapi terasa terlalu dibuat-dibuat dan di-badboy-badboy-kan, serta di sok-asik-sok-asikkan. Maklumlah sutradaranya Guy Ritchie. Terbiasa membuat film bad boy dan sok asik macam Lock Stock and Two Smoking Barrels (film ini asik beneran tapi,u know what i meanlah dengan sok asik). Tampaknya, gaya penyutradaraannya di film sebelumnya tertular di film ini. personally, gw kurang suka. Sherlock Holmesnya jadi annoying dan beberapa adegan terasa terlalu dibuat-buat.


6. Princess and The Frog



Dulu waktu kecil, gw pernah ketipu sama film Pangeran Kodok,yang dimainkan Doyok dan Kadir. Gw pikir film kerajaan-kerajaan romantis gitu. Doyok jadi pangeran kodok,Kadir jadi pedagang suike. Ternyata filmnya adalah film komedi nggak lucu yang ga ada hubungannya sama kodok.

Dan Princess and The Frog juga menipu gw. Gw pikir tentang dongeng klise itu, putri cantik yang mencium kodok dan akhirnya si kodok jadi pangeran.Tapi ternyata ceritanya dimodifikasi. Dua-duanya,si pangeran dan putri,jadi kodok. Terus putrinya kulit item pula. Tadinya gw trauma,ketipu dua kali euy sama film kodok-kodokan. Tapi ternyata kali ini ketipu yang menyenangkan.Malah Modifikasi ceritanya yang membuat fim ini menarik. Jadi nggak ketebak (walaupun teteplah endingnya ketebak happily ever after,namanya juga film Disney). Dan yang paling penting, film ini lucu sekali. Karena agak males ya ngeliat film kartun yang serius. Ngapain jauh-jauh ke bioskop kalo gitu? Tonton aja Pansus century di TVone. Kartun nggak lucu kan itu? (Jiaaaaahhh...sok kritis dia).


5. 3 Idiots

3 Idiots memang film India. Tapi nggak ada adegan yang melibatkan pohon,kuil, patung dewa, dan perut-berlemak-ada-varisesnya-dikit-bekas-ngelahirin milik Sri Devi atau adegan klise khas film India lainnya. Film ini beda. Lucu. Sedih.Semua jadi satu. Dan yang paling penting, banyak pesan positif soal pendidikan dan persahabatan didalamnya. Oh,cinematografinya juga perlu diberikan pujian.

Tapi namanya juga india ya booo, kafir mereka kalo nggak lebay. Banyak sekali adegan lebay di film ini. Belum lagi, tokoh utamanya yang serba bisa dan serba sempurna. Dan jokenya masih banyak yang terlalu indialah. Yah...ala-ala menertawakan kebodohan orang gitulah. Not my cup of tea. It's a good movie but not that goodlah sampe perlu ditonton berkali-kali *menyindir orang-orang yang over praise sama film ini*. But then again, ini masalah selera sih ya.


4. New York I Love You

Serupa dengan Paris,J'etaime,film ini merupakan kumpulan cerita pendek dari beberapa sutradara yang mengambil latar kota New York.

Ambience. Gw suka ambience film ini. Terasa..umm..oddly romantic.Ini subjectif memang. Tapi gw selalu suka film berlatar kota besar. Tambahkan score dan lagu indie/jazzy romantis. Beri dialog-dialog witty dan lucu. Terus bermainlah dengan shoot-shoot aneh tp cantik. Maka mata gw akan terpaku ke layar tanpa berkedip.

Begitu kelar nonton film ini, gw langsung berdecak...wow..bagus banget. Terus Siska nanya, "favorit lu yang mana?". "Oh,gw suka yg cerita tentang pasangan tua sama ibu-ibu yang mau bunuh diri itu",jawab gw kenes. "Gw nggak ngerti yang ibu-ibu bunuh diri itu",kata Siska. "Iya,gw juga nggak ngerti sebenernya",jawab gw.Siska memutar bola mata.

Iya, ambience film sepenting itu buat gw. Kalo gw udah terbawa ambience filmnya, kadang-kadang cerita seabsurd apapun gw ga peduli. Film ini berhasi membuat gw tersenyum-senyum, merasa mambo jambo, tertawa, sedih,sedikit horny,puas. Great journey.


3. Up in The Air


Gw potong titit kalo film ini ga menang best adapted screen play di Oscar tahun ini. Udah. itu aja komen tentang film ini.


2. An Education

Bercerita tentang seorang perempuan cerdas yang rela putus sekolah hanya karena pengen nikah. Pendidikan penting,begitu premisnya (yg gw tangkep gitu sih). Dengan pesan sebasi itu, film ini tidak terjebak bercerita seperti sinetron Haryati di TVRI, menggurui. Film ini lancar saja mengalir,mengikuti perjalanan si pemeran wanita itu (yg diperankan ciamik sekali oleh Carey Mulligan). Semua pemain berakting bagus sekali. Dialog-dialognya natural. Menyenangkanlah menontonnya.






1. Rumah Dara

Enak kaaaan?? Menjadi line film Indonesia paling populer tahun ini (padahal baru Januari udah sok berani memvonis). Oh..tak menyangka Indonesia bisa membuat slasher sebagus ini. Bahkan lebih bagus dari beberapa film Hollywood. Ya..ya..ya..pola ceritanya sama seperti film slasher lainnya ya. Sekelompok orang dibunuh satu-satu dan pada akhirnya yang selamat cuma seorang cewe (rata-rata slasher kan emang gitu ceritanya).

Tapi Rumah Dara menjadi sangat istimewa karena dia berhasil membuat film dengan pola yang sudah ketebak itu,menjadi tetap menegangkan dan membuat kita menunggu-nunggu endingnya (padahal dalam hati udah tau, yang selamat pasti si doski). Tak ada yang lebih mengasyikkan daripada merasakan adrenaline terpacu ketika menonton sebuah film. Seperti naik roller coaster selama 2 jam tp cuma bayar 15 ribu (ketauan pelit,ga pernah beli popcorn,nonton di bioskop pinggiran). Kalo udah gitu, beberapa teka-teki yang gak terjawab di film ini,jadi gw abaikan (kaya kenapa mereka jadi pembunuh,apa ada unsur mistis kok mereka bisa hidup beratus tahun lamanya,dll). Gw gak peduli ah sejarah tentang roller coaster ini, yang penting gw dibawa melaju kencang, adrenaline gw dipacu,asyik. Ribet banget nyari tau darimana asalnya roller coaster.Bayar,pulang,puas (lu nonton film apa ke Saritem,Id?).

Rabu, 27 Januari 2010

Films That Matter in 2009

Empat bulan! Empat Bulan sudah blog malang ini gw anggurin.Empat bulan adalah waktu yang tidak sedikit kan?coba bayangkan apa yang bisa elu lakukan dalam empat bulan.Bayangkan,elu bisa membuat 400 episode sinetron kejar tayang dengan adegan 4 juta kali lototan bola mata Uly Artha,4 milyar kali kedutan bibir Toro Margens,dan 4 bendungan ngarai tiga penjuru air mata Insto Titi Kamal.See,people could make those masterpiece scenes in four months and i do nothing with this ecek-ecek blog.Walaupun dalam empat bulan blog ini masih ecek-ecek juga sih,tapi at least mungkin jumlah followernya bisa tambah banyak,dari 2 jadi 4 *ngarep*

Oke,mengawali tahun 2010 ini (mengawali itu tanggal 1,Roid!Bukan tanggal 27) tidak lengkap rasanya kalau Reviewsexy tidak menjembreng film-film terfavoritnya di tahun 2009.Inget ya,favorit,bukan terbaik! Karena pretensius sekali kalo gw sok menjudge film ini baik,film itu ngga.Ya sebagai seorang amatir,porsi gw emang cuma bisa ngomong,"film ini gw suka,film itu jeleeeeeeeeek banget" *tetep harus nyela*.

Nah,karena judulnya favorit,jadi gw nggak mempertimbangkan teknis film itu,yang penting gw fun aja waktu nontonnya (padahal karena emang nggak ngerti juga).Jadi,jangan heran kalo nggak ada The Curious Case of Benjamin Button (film yg dipuji dari segala penjuru mata angin) dalam list atau malah ada Hantu Binal Jembatan Semanggi di list ini. Umm..Not.I'm not that penonton-Indonesia (penonton-indonesia = kata sifat baru yang berarti jenis penonton yang senang membodohi diri sendiri).


Here's the list I AM waiting for...


10. Watchmen

Agak membosankan dan membingungkan di awal,tapi pengorbanan semua ketombe yang gugur karena kita garuk-garuk kepala bingung,terbayar sudah ketika pace film mulai naik.Film mulai seru,selubung misteri mulai terkelupas satu persatu dan diakhiri dengan twist yang, personally,gw suka banget.


Hal lain yang gw suka,tone gambarnya yang indah,vintage-vintage gimana gitu dan adegan ML dua superhero dalam balutan kostum lateks ketat.Uugghh...lumayan menjawab rasa penasaran gw atas keinginan melihat bagaimana superhero bercinta.Yah..walaupun adegannya bukan dimainkan oleh Batman dan Robin,at least they wear those latex-that-turns-me-on costumes.





9. Jermal

Tak banyak yang tahu Jermal.Seperti film lainnya yang tak memasang kata-kata "hantu","binal","jembatan",dan "semanggi" pada judulnya,film ini pun luput dari perhatian penonton-indonesia.Padahal,film ini jadi best picture di salah satu festival film international.Memang bukan Oscar atau Mario atau Reggy sih,cuma tetap saja merupakan sebuah pencapaian yang hebat,kan?

Film ini bercerita tentang seorang TKW yang harus berpisah dengan keluarganya karena terpaksa menjadi istri kontrak seorang sultan di Malaysia yang hebatnya,juga bernama Sultan.Sultan sultan...oh..sorry...itu Jiran,bukan Jermal (ketauan banget ya sengaja ngelucu?). Jermal bercerita tentang kehidupan anak-anak pekerja di Jermal.Tapi sebenarnya,the bigger picturenya,film ini bercerita tentang hubungan Ayah dan Anak,dan bagaimana mereka bisa deal with their problems dan pada akhirnya bisa saling memaafkan. Jermal memang berjalan lambat,tapi bukan lambat yang membosankan.Menonton Jermal seperti menaiki sepeda pelan-pelan di tengah hamparan sawah di Ubud menuju Inul Vizta.Awalnya pelan tapi tidak membosankan,kejutan menyenangkan menunggu di akhirnya. What a great ride,kan?


8. Drag Me to Hell

Penampakan hantu yang vulgar, suara "jeng jeng jeng jeng" ngangetin ala film horor yang keras dan membuat telinga nyeri,humor yang bermain di aksi-aksi bodoh ala film hantu Cina = FUN! Film ini hadir di tengah kebosanan gw (perhatikan kata-kata gw ya,bukan kita) terhadap film horor yang dibuat berat dan sok berteka-teki.

Film ini straight to the point.Menjawab keinginan kita menonton film hantu,dibuat spot jantung.Dan film ini berhasil.Lagipula,gw bosen sama hantu cewek berambut panjang yang jalan merayap-rayap.Hantu nenek kisut ompong rules!



7. The Hangover

Boys will be boys. Bercerita tentang petualangan bodoh 4 sahabat di Las Vegas tepat 1 hari sebelum pernikahan salah satunya. Funny,witty,well acted,unpredictable,silly,and Mike Tyson. It gets what u need to laugh your ass off.A true comedy

A true comedy.

A true comedy.

Ceritanya echo. (Padahal biar menuh-menuhin halaman kosong aja.Jelek banget kalo kosong)


6. (500) days of Summer

Romantically witty.Dipenuhi adegan dan dialog lucu yang,walaupun nggak sampe membuat terbahak-bahak,cukup membuat senyum hangat di bibir dan hati atau pankreas kalo loe nggak punya hati!! *apa siih,iid?*

Another pluses : soundtracknya bagus,gambarnya juga,dan zooey deschanel.Please zooey,marry...my brother.So we can sleep together dan main makeup-makeup-an.




5. Zombieland

Alkisah ada virus yang menyebar di bumi.Virus ini mengakibatkan manusia jadi zombie.Hampir semua orang tertular kecuali,tentu saja,tokoh utama kita.Karena agak aneh kan kalau semuanya tertular dan tokoh utamanya zombie,filmnya mau cerita tentang apa lagi?Perjuangan seorang zombie menyebarkan dakwah agar zombie lain tidak memakan manusia?males kan?

Tentu saja film ini bercerita tentang perjuangan manusia2 yang belum tertular itu untuk menyelamatkan dirinya dari kejaran zombie-zombie lapar pemakan daging manusia.Memang sama seperti film zombie lainnya tapi istimewanya,film ini bermain-main di ladang perkomedian (is that a word,perkomedian?).Memang sih ada Shaun of The Dead yang lebih dulu dan lebih lucu. Tapi film ini tetap menorehkan tinta di prasasti hati gw karena the joke simply works on me.Bahkan ada satu adegan yang bisa membuat gw menjerit-jerit kesenangan.Puas.Kaya habis naik Tornado.Bener deh.



4. Pintu Terlarang
Film FHM (Fantasi,Horor,Misteri) ala Joko Anwar.Yes,he's back.Setelah Kala yang membuat gw orgasme secara sinematik (Iya,berlebihan emang tapi apa namanya kalo kita ngerasa puas banget?orgasme bukan?walaupun tanpa sperma tapi aaah..apalah arti sekecrit dua kecrit sperma.Pokoknya ini namanya orgasme.titik!) film ini pun begitu.Membuat gw tersenyum puas dengan huruf kapital setelah menontonnya.Rugi kalo belum nonton (tulisan ini kaya iklan soptex,rugi kalo belum pake,rugi kalo belum bersayap,etc,etc,dsar blog murahan!)





3. Up

Up moved me.The story is sooo beautiful (makin kerasa indah karena ditambah score yang menyentuh) but at the same time,still funny as a cartoon should be.Sama sekali ga ada Ngu-Up (nguap) ketika menonton Up. *anjrit.makin garing*

Oh..jeleknya halaman kosong ini.


Oh..jeleknyaaaaaa.

Ohh...........................


2. Inglourius Basterds
Siapa yang tidak terpana ketika melihat akting kejam Cristoph Waltz.Gw sampe terpaku dan nggak narik nafas pas adegan2 interview dia ke suspect yahudinya.He's brilliant.Film ini ngga sebasterds dan seglory itu kalo ga ada dia.

Film Inglourius Basterds sendiri dipenuhi dialog-dialog lucu dan pintar,adegan yang menegangkan dan mengaduk emosi,dan shoot-shoot cantik.Cukuplah membuat lu,lagi-lagi,orgasme secara sinematik.







1. Avatar
"Cuma ngandelin visual efek doang,ceritanya biasa".Itu pendapat beberapa orang ketika menonton film ini.Well,itu terserah lu sih.Tapi elu bisa membuat cerita paling unik sedunia, misalnya : seonggok hantu yang hanya muncul di waktu puncak-puncaknya menstruasi,unik sekali bukan? tapi kalo loe ga bisa membangun cerita dan membuatnya enak dimasuki,diselami,dikunjungi,then u fail.

Secara ide cerita,Avatar mungkin biasa. Tapi ide cerita yang biasa itu,ditransform sedemikian rupa oleh sutradaranya,James Cameron,menjadi dunia mimpi,bukan sekedar film.Menonton Avatar seperti memasuki alam mimpi kita,bukan?

bertualang di hutan eksotis yang tumbuhannya bisa glow in the dark,menggoda hewan-hewan aneh nan cantik, terbang bersama burung raksasa,dan bercinta dengan alien di tengah-tengah hutan yang glow in the dark. Siapa coba yang nggak pernah bermimpi bercinta dengan alien?Ngga ada yg pernah? Oh,oke,cuma gw doang dan E.T. berarti *membayangkan lagi bercinta dengan ET*. Dan ketika selesai,bikin kita ngerasa dibangunkan dari tidur.

Pengen rasanya marah-marah,"Mak..aye lagi mimpi indah ni ah.bodo ah.ntar aje ngajinye.Aye tidur lagi ah.Mak,beliin kacamata 3D dulu dah,aye mau tidur pake kacamata 3D,biar mimpinya keluar dari layar.Buruan ah Mak"



Tampar gw plis.





----> what's yours?